oleh

Aktivis Antikorupsi Pertanyakan Bebasnya Eks Bos Bank Century

-Hukum-732 views

INIKATA.com – Bebasnya mantan pemilik saham mayoritas Bank Century Robert Tantular dipertanyakan kalangan aktivis antikorupsi. Sebab, Robert hanya menjalani 10 tahun dari total 21 tahun hukuman yang diterimanya.

Koordinator Masyarakat Anti-Korupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman menjelaskan, terpidana seperti Robert seharusnya tidak bisa memperoleh pengurangan masa hukuman. Baik berupa remisi maupun pembebasan bersyarat.

Sebab, yang bersangkutan tidak hanya menjalani hukuman atas satu tindak pidana. ”Ada kasus kedua, ketiga, dan keempat,” katanya seperti yang dilansir dari Jawa Pos kemarin (12/12).

Robert memang tidak dihukum atas satu perkara. Ada empat perkara yang membuatnya mendekam di balik jeruji besi. Yakni, kasus penggelapan dana nasabah Century, kasus kejahatan perbankan, tindak pidana pencucian uang (TPPU), serta penipuan yang juga dibarengi TPPU. Semua putusan atas kasus tersebut membuat Robert divonis total 21 tahun penjara dengan denda Rp 112,5 miliar subsider 17 bulan kurungan.

Dengan hukuman atas empat kasus itu, kata Boyamin, Robert seharusnya tidak mendapat pengurangan masa hukuman. Apalagi, kasusnya berkaitan dengan kasus Century. ”Dia bobol bank,” ujarnya.

Karena itu, Boyamin memprotes kebijakan Direktorat Jenderal Pemasyarakatan (Ditjenpas) Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkum HAM). Dia menegaskan, instansi itu harus segera membeberkan pengurangan masa hukuman Robert. Sebab, pertanyaan asal pengurangan masa hukuman hanya bisa dijawab Ditjenpas Kemenkum HAM.

”Mereka harus membuka apa saja (pengurangan masa hukuman Robert, Red),” tegasnya. ”Itu aneh sekali,” tambahnya.

Berkaitan dengan penyelidikan kasus Century yang masih berjalan di KPK, Boyamin menyebutkan bahwa besok (14/12) dirinya kembali datang ke KPK. “Menyerahkan materi pengajuan JC (justice collaborator) Budi Mulya,” imbuhnya.

Pengajuan JC dari Budi Mulya Masih Dipelajari KPK

Saat dikonfirmasi terkait hal itu, Juru Bicara KPK Febri Diansyah mempersilakan apabila Boyamin hendak datang lagi ke kantor KPK. Namun, sampai saat ini pengajuan JC dari Budi Mulya masih dipelajari KPK.

“Kami masih melihat dulu seberapa jauh KPK bisa mengabulkan permohonan itu,” ucapnya. Sebab, JC biasa diajukan saat proses sidang berjalan. Sedangkan perkara Budi Mulya sudah inkracht.

Febri menjelaskan, dalam surat edaran Mahkamah Agung (SEMA) ada ketentuan sederhana terkait pengajuan JC, yakni diajukan sebelum penuntutan. Namun, ada pula aturan dalam PP Nomor 99 yang menyatakan bahwa narapidana kasus korupsi, narkotika, dan lainnya bisa mendapat pemotongan masa tahanan apabila mampu berkontribusi sebagai JC.

“Aturan hukum itu tentu perlu dipelajari lebih lanjut,” imbuhnya.

Tujuannya tidak lain adalah KPK tidak keliru mengambil langkah. (**)

Komentar

Topik Terkait