oleh

KKB Dianggap Sebar Propaganda, Polisi dan TNI Bantah Ada Penumpasan

INIKATA.com — Kabid Humas Polda Papua Kombes Pol AM Kamal membantah kabar yang menyebutkan adanya pengerahan personel TNI – Polri ke Nduga sehingga terjadi penumpasan di daerah sarang KKB (kelompok kriminal bersenjata) itu.

AM Kamal menegaskan, tidak ada penumpasan karena ini bukan operasi militer.

Menurutnya yang dilakukan Polri bersama TNI adalah murni penegakan hukum terhadap pelaku kejahatan.

Dan sasarannya jelas adalah para pelaku pembunuhan terhadap para pekerja jalan, yakni KKB di bawah pimpinan Egianus Kogoya.

Egianus Kogoya dan kelompoknya kata Kamal telah membunuh puluhan pekerja dan menghambat pembangunan yang sudah dicanangkan oleh pemerintah. Sasaran aparat Polri dan TNI adalah KKB pimpinan Egianus Kogoya.

“Tidak ada namanya penumpasan atau siapa yang ditumpas, karena ini bukan operasi militer. Melainkan murni penegakan hukum terhadap pelaku kejahatan,” tegas Kamal.

Kamal mengimbau kepada para elite politik agar tidak asal bicara dan mengecek terlebih dahulu kebenaran informasi yang diterimanya.

Senada dengan itu, Kapendam XVII/Cenderawasih, Kolonel Inf Muhammad Aidi menyebutkan semua pernyataan tentang jatuhnya korban sipil, serangan bom dan istilah zona tempur hanyalah upaya propaganda pihak KKB untuk berusaha menggiring opini publik guna memojokkan TNI-Polri dan seolah-olah TNI-Polri yang telah melakukan tindakan pelanggaran HAM.

Padahal KKB yang telah membantai puluhan warga sipil yang tidak berdosa, dimana apa yang dilakukan seakan-akan bukan suatu kesalahan dan ingin mencari pembenaran.

“Kami TNI memberikan ultimatum kepada KKSB, hanya punya dua pilihan segera menyerah atau kita selesaikan, ingat waktu terbatas,” tegasnya.

TNI kata Aidi, akan bekerja sangat profesional. Selain itu, dirinya juga mengimbau kepada Pemda baik provinsi maupun kabupaten agar jangan hanya diam melihat situasi dan insiden yang sangat nista terjadi di wilayahnya. (**/jpnn)

Komentar

Topik Terkait