oleh

OTT di Kemenpora, Gerindra: KPK Berkaca pada Kasus Andi Mallarangeng

INIKATA.com Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra, Arief Poyuono, menilai operasi tangkap tangan (OTT) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap pejabat Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) terkait suap dana hibah membuktikan korupsi di Indonesia memang seperti kanker stadium empat.

Sebab, pencairan dana hibah untuk Komite Nasional Olahraga Indonesia (KONI) pun harus menggunakan pelicin.

Arief menyampaikan hal itu guna mengingatkan publik akan pernyataan Ketum Gerindra Prabowo Subianto soal kanker di Indonesia seperti kanker stadium empat.

Sebab, pernyataan Prabowo yang disampaikan saat gala dinner di Singapura itu dikritik habis-habisan oleh kubu Joko Widodo.

“Suap di Kemenpora semakin membuktikan kalau pemerintahan Joko Widodo sangat koruptif dan sudah tepat kalau korupsi di era Jokowi sudah masuk stadium empat,” kata Arief kepada JPNN, Sabtu (22/12).

Arief mengharapkan KPK mengusut tuntas suap di kementerian pimpinan politikus Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Imam Nahrawi itu. Menurutnya, tidak mungkin pejabat pengguna anggaran melakukan korupsi tanpa ada tekanan ataupun perintah dari atasan.

“Apalagi ini tahun politik yang butuh dana besar untuk kampanye.

Sebab berkaca dari kasus korupsi di Kemenpora saat pemerintahan SBY juga

bisa menarik Menpora (Andi Mallarangeng, red) sebagai pesakitan KPK,” tegas Arief. (Inikata/Fajar group)

Komentar

Topik Terkait