oleh

Apresiasi Survei Median, Fadli Zon: Memang Bedanya Tinggal 4 Persen

INIKATA.com – Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon mengapresiasi hasil survei Median per Januari 2019 yang dirilis Senin (21/1), dimana elektabilitas Jokowi – Ma’ruf di angka 47,9 persen, sedangkan Prabowo – Sandi 38,7 persen. Selisih kedua kubu hanya 9,2 persen.

Bahkan ia mengklaim selisih elektabilitas antara Joko Widodo – KH Ma’ruf Amin (Jokowi – Ma’ruf) dengan Prabowo Subianto – Sandiaga Uno (Prabowo – Sandi) berdasarkan survei internal makin tipis.

“Ya memang, dalam survei internal kami bahkan bedanya lebih tipis. Sangat tipis, hanya tinggal empat hingga enam persen. Dalam survei Median kalau sampai sembilan persen,” kata Fadli di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (22/1).

Dalam pandangan Fadli, survei Median lebih bisa dipercaya karena tidak terafiliasi dengan kubu tertentu. Hasil survei itu juga membuat Fadli semakin optimistis bahwa dalam waktu dekat atau setidaknya awal Februari 2019 elektabilitas Prabowo – Sandi sudah di atas Jokowi – Ma’ruf.

“Saya kira survei Median relatif lebih mendekati walaupun dalam survei kami jaraknya semakin tipis,” kata Fadli.

Wakil ketua DPR yang membidangi politik, hukum dan keamanan itu menuturkan, banyak faktor yang membuat elektabilitas Prabowo – Sandi melejit. Antara lain karena Sandi getol turun ke lapangan menyapa masyarakat.

“Tetapi, yang paling penting masyarakat tidak melihat keberhasilan sesuai dengan klaim pemerintah,” ungkap Fadli.

Dia lantas mencontohkan kegagalan Jokowi. Antatara lain kegagalan mencapai target pertumbuhan ekonomi dan tax ratio, utang menumpuk, harga kebutuhan pokok yang naik, serta daya beli masyarakat melemah.

“Itu kan tidak bisa dibohongi. Tidak bisa pakai pencitraan,” kata anggota Dewan Pengarah Badan Pemenangan Nasiional (BPN) Prabowo – Sandi itu. (Inikata/JPNN)

Komentar

Topik Terkait