oleh

Sulit Kejar Jokowi-Ma’ruf, Prabowo-Sandi Panik dan Kedodoran

INIKATA.com– Politikus PDI Perjuangan Charles Honoris menilai publikasi hasil jajak pendapat terkini Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA.

Tentang elektabilitas calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) membuat kubu Prabowo Subianto – Sandiaga S Uno kian panik dan kedodoran.

Menurut Charles, elektabilitas Joko Widodo – KH Ma’ruf Amin (Jokowi – Ma’ruf) kian tak terkejar oleh Prabowo – Sandi yang akhir-akhir ini justru kerap didera blunder.

“Hasil survei LSI yang menunjukkan keunggulan Jokowi-Kiai Ma’ruf sekitar 28 persen atas Prabowo-Sandi tentu akan membuat pasangan calon 02 (Prabowo – Sandi, red) panik,” kata Charles melalui layanan pesan ke JPNN, Selasa (5/4).

“Dalam waktu 1,5 bulan jelang pencoblosan ini, penantang yang sudah sejak awal tertinggal sekitar 20 persen bukannya mempersempit ketertinggalannya, malah semakin kedodoran,” ujarnya.

Legislator PDIP di Komisi Intelijen dan Pertahanan DPR itu lantas menyodorkan tamsil.

Charles mengibaratkan pesaingan Jokowi – Ma’ruf dengan Prabowo – Sandi seperti pertandingan sepak bola yang menyisakan waktu 15 menit lagi.

Seiring waktu tersisa yang kian sedikit, kata Charles, skornya sudah 3-0 untuk keunggulan Jokowi – Ma’ruf.

“Siapa yang tidak grogi dan panik dalam kondisi ketertinggalan seperti ini?” ulas Charles.

Peraih penghargaan Ten Outstanding Young Persons (TOYP) 2018 dari Junior Chamber International (JCI) itu menambahkan.

Debat kedua capres pada 17 Februari 2019 yang mempertemukan Jokowi dengan Prabowo memang punya dampak signifikan.

Charles mencatat kepiawaian Jokowi dan blunder yang dilakukan Prabowo dalam debat telah memperbesar jarak elektabilitas.

Charles menuturkan, blunder bagi kubu Prabowo tidak hanya terjadi pada saat debat.

Sebab, ada pula blunder oleh relawan Prabowo yang tergabung dalam PEPES melalui hoaks legalisasi pernikahan sejenis dan pelarangan azan jika Jokowi menang lagi.(**)

Komentar

Topik Terkait