oleh

Elektabilitasnya Menurun, Jokowi Manfaatkan Isu Pengangkatan PNS?

INIKATA.com Hasil survei Litbang Kompas pada Maret yang menunjukkan elektabilitas Jokowi – Ma’ruf 49,2 persen ikut disorot kalangan honorer K2. Mereka menilai, jika Jokowi – Ma’ruf ingin mendongkrak elektabilitas hingga melampuai 50 persen, maka caranya cukup mudah.

Yakni, Presiden Jokowi mengeluarkan kebijakan mengangkat honorer K2 menjadi PNS.

“Suara honorer K2 itu berpengaruh besar. Kalau Jokowi memberikan payung hukum pengangkatan honorer K2 menjadi PNS, Insyaalllah semua suara kami ke Pak Jokowi,” kata Ketua Umum Forum Komunikasi K2 Indonesia (FKK2I) Iman Supriatna kepada JPNN, Kamis (21/3).

Itu sebabnya lanjut Iman, digelar silaturahmi nasional (Silatnas) Honorer Bersatu untuk memberikan dukungan kepada Jokowi dalam Pilpres 2019. Bila presiden mau mengangkat seluruh honorer K2 jadi PNS, lebih dari dua juta suara akan masuk ke Jokowi.

Senada itu diungkapkan Pengurus Pusat Perkumpulan Hononer K2 Indonesia (PHK2I) Eko Mardiono. Yang dibutuhkan honorer K2 adalah regulasi.

Bila pemerintah bisa menjamin ada regulasi yang jelas K2 menjadi PNS, bukan hal mustahil dukungan penuh untuk Jokowi.

“Kalau ada penambahan suara K2, elektabilitas Jokowi-Ma’ruf pasti terdongkrak. Suara honorer K2 itu layak diperhitungkan loh. Kami massanya banyak dan jelas,” tegasnya.

Saat ini, PHK2I memberikan keleluasaan kepada masing-masing daerah untuk memilih dukungan ke capres-cawapres mana saja.

Namun, bila ada kebijakan pemerintah yang berpihak ke K2 menjadi PNS, tanpa dikomando, menurut Eko, semua akan memilih Jokowi. Dukungan itu sebagai tanda terima kasih karena sudah memberikan payung hukum. (Inikata/Jpnn)

Komentar

Topik Terkait