oleh

Kontras Sebut Polri Lebih Pentingkan Empat Pejabat Daripada Korban Tewas Kerusuhan 22 Mei

INIKATA.com – Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (Kontras) mengkritik cara penanganan kerusuhan 22 Mei di Jakarta.

Korps Bhayangkara itu dianggap lebih memprioritaskan pengungkapan kasus percobaan pembunuhan terhadap empat tokoh nasional. Padahal, penuntasan kasus tewasnya sembilan korban saat kerusuhan 22 Mei sama pentingnya.

“Penjelasan Polri terkait upaya pembunuhan terhadap empat pejabat publik tersebut juga tidak menjawab pertanyaan masyarakat,” kata Wakil Koordinator Kontras Feri Kusuma kepada wartawan di kantornya, Jalan Kwitang, Jakarta Pusat, Rabu (12/6).

Hanya dengan mengekspose para pelaku, Polri dinilai belum menjelaskan terkait motif dan tujuan para pelaku menargetkan Wiranto, Luhut, Budi Gunawan dan Gories Mere itu. Tak cuma itu, catatan Kontras terhadap Polri terkait para perusuh yang telah ditangkap juga bias.

Pasalnya, Polri langsung menyimpulkan meraka yang ditangkap termasuk sembilan orang yang tewas merupakan massa perusuh tanpa ada penjelasan apa peran mereka, penyebab kematiannya ataupun melakukan rekonstruksi di TKP hingga uji balistik terhadap proyektil peluru yang tembus ke badan korban.

“Tanpa penjelasan tersebut, maka, kesimpulan tersebut bisa memunculkan asumsi di publik terkait dengan pelaku penembakan,” pungkasnya. (rmol)

Komentar

Topik Terkait