oleh

Pramono Anung Sebut Gagasan Tambah Periode Jabatan Presiden Terlalu Mengada-ada

-Politik-0 views

INIKATA.com – Gagasan untuk menambah penambahan masa jabatan Presiden dan Wakil Presiden dari dua menjadi tiga periode, melalui Amendemen Undang-Undang Dasar 1945, dinilai terlalu mengada-ada.

Bahkan Sekretaris Kabinet Pramono Anung menyatakan, Presiden Jokowi tidak memikirkan untuk menambah masa jabatannya menjadi tiga periode.

Wali Kota Dani Fatma

“Sampai hari ini presiden sama sekali tidak berpikir itu (menambah masa jabatan), dan ini juga kalau dibiarkan menjadi kontra produktif,” kata Pramono di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Senin (25/11).

Bagi politikus PDI Perjuangan yang pernah menjadi pimpinan DPR ini, mengamendemen UUD 1945 sama seperti membuka kotak pandora.

Pramono juga meyakini bahwa Jokowi tetap menginginkan periodenisasi kepemimpinan nasional seperti sekarang ini.

“Presiden saya yakin beliau tetap (menginginkan periodenisasi kepemimpinan nasional seperti sekarang). Karena beliau adalah presiden yang dilahirkan oleh reformasi, sehingga beliau akan taat dan patuh kepada apa yang sudah ada. Bahkan partai-partai pun, termasuk partai besar, mereka beranggapan bahwa gagasan ini terlalu mengada-ada,” kata Pramono. (jpnn)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Topik Terkait