oleh

Jokowi Dukung Hukuman Mati Untuk Koruptor, Tapi Terasa Garing

INIKATA.com – Presiden Joko Widodo dengan tegas mendukung ancaman hukuman nati bagi para koruptor.

Namun sayangnya, penegasan itu dipandang seolah hanya terucap untuk memulihkan citra, yang tengah merosot dalam menghadapi isu pemberantasan korupsi.

Pengamat politik dari Lingkar Madani (Lima) Indonesia, Ray Rangkuti mengurai bahwa Jokowi tampak seperti geram dengan perbuatan korupsi. Mantan walikota Solo itu seolah ingin memastikan publik bahwa dia berada bersama rakyat memerangi rasuah.

“Seperti ingin menegaskan bahwa sikap beliau tidak melemah dalam hal pemberantasan korupsi,” ucap Ray Rangkuti kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (10/12).

Namun, pernyataan Presiden Jokowi tersebut sangat berbanding terbalik dengan sikapnya belakangan ini. Bahkan, pernyataan mendukung menghukum mati terhadap koruptor di Indonesia dianggap Ray sebatas untuk memulihkan citranya yang merosot.

“Terkesan ingin memulihkan citranya yang terus menerus kian merosot, khususnya di kalangan publik pegiat anti korupsi,” jelas Ray.

Ucapan Jokowi, sambungnya, seperti garing. Sebab di satu sisi, belum ada ketegasan Jokowi dalam menyikapi UU KPK. Jokowi juga tidak segera mengeluarkan perppu untuk meralat UU usulan DPR itu.

“Belum lagi pemberian grasi atas napi koruptor, serta tak jua adanya langkah maju dalam pengungkapan kasus Novel Baswedan,” sambungnya.

“Jika dihadapkan pada kenyataan itu, maka pernyataan presiden terasa garing,” pungkas Ray. (rmol)

Komentar