oleh

Pelanggan PLN Diminta Kirim Foto Meteran Listrik, Kalau Tidak, Begini Konsekuensinya

INIKATA.com – PT PLN (Persero) melalui Unit Induk Distribusi Jakarta Raya telah mengumumkan agar warga Jakarta mengirimkan Identitas (Id) pelanggan dan foto angka yang terdapat pada kWh meter melalui e-mail maupun aplikasi WhatsApp.

Hal tersebut sebagai dukungan terhadap pemerintah untuk melaksanakan physical (social) distancing.


Bagaimana jika pelanggan masih belum mengirimkan foto ID dan angka meteran?

Manager Komunikasi PLN UID Jakarta Raya Dita Artsana mengatakan, apabila pelanggan tidak mengirimkan foto meteran, maka biaya tagihan listrik April 2020 akan dihitung dengan biaya penggunaan rata-rata selama 3 bulan terakhir.

“Jakarta masih (perlu mengirimkan foto meteran). Kalau enggak kirim, dirata-rata (pemakaian) 3 bulan,” kata Dita.

Jika ternyata tagihan itu tidak sesuai dengan tagihan sebenernya, maka akan ada koreksi yang dilakukan pada bulan berikutnya.

“Kalau lebih kurangnya bisa dikoreksi bulan depannya,” kata Dita.

Lebih lanjut, bagi konsumen yang ingin mengetahui data historis biaya tagihan listrik selama 3 bulan terakhir dapat mengakses aplikasi PLN Mobile.

PLN telah menerapkan kebijakan perhitungan rata-rata pemakaian listrik selama 3 bulan terakhir untuk pembayaran rekening April 2020 bagi pelanggan paska-bayar.

Senior Executive Vice President (SEVP) Dept. Bisnis & Pelayanan Pelanggan PLN Yuddy Setyo Wicaksono mengatakan, kebijakan ini dilakukan sebagai upaya mencegah penyebaran wabah virus corona, sehingga pencatatan dan pemeriksaan stand meter pelanggan ditangguhkan sementara waktu.

“Artinya, untuk pembayaran rekening bulan april, perhitungannya menggunakan data dari historis rata-rata pemakaian kWh pada bulan Desember, Januari dan Februari,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Rabu (26/3). (rmol)

Komentar