oleh

Jika Biden-Kamala Terpilih, Pemerintahan Modi Terancam?

INIKATA.com – Banyak yang beranggapan pilihan Joe Biden kepada Kamala Harris sebagai cawapresnya adalah sebuah keputusan yang jitu. Bahkan banyak suara yang menyerukan itu adalah keputusan paling bijaksana dari seorang politikus ulung.

“Dia adalah pilihan bersejarah sebagai wanita Amerika kulit hitam dan Asia Selatan pertama yang muncul di tiket nasional partai besar,” kata orang-orang. “Dia dari California, harta karun yang sangat besar dari suara Demokrat,” kata yang lainnya.

Video Player is loading.This is a modal window.The media playback was aborted due to a corruption problem or because the media used features your browser did not support.

Biden menilai sosok Kamala Harris adalah tiketnya menuju kemenangan. Terobosan bersejarah, membuka ruang yang sangat besar untuk kebijakan progresif, dan lain lain yang di mata Biden adalah kebaikan untuk partainya dan untuk Amerika.

Sang petahana sampai harus menjulukinya “far left”, paling kiri atau kiri ‘banget’, dalam spektrum politik AS. Sebuah julukan terburuk dalam kosa katanya yang terbatas untuk bereaksi terhadap pilihan Biden kepada Harris.

Di balik semua keindahan dan pujian yang tertuju kepada Biden dan pilihannya, ada suatu pertistiwa yang telah mencoreng luka hati orang-orang India. MK Bhadrakumar, mantan diplomat India menyoroti sikap Kamala Harris yang secara terang-terangan pernah menentang Perdana Menteri Narendra Modi.

“Yang paling mengejutkan saya sebagai orang India adalah penghinaan yang menghancurkan bagi Sangh Parivar -dan Perdana Menteri Narendra Modi secara pribadi- sehubungan dengan agenda transformatif mereka untuk demokrasi sekuler negara itu,” tulis Bhadrakumar dalam artikelnya yang ditayangkan di NC, Kamis (13/8).

Ini adalah penghinaan besar karena Kamala Harris tidak hanya progresif dan mewakili nilai-nilai dan cita-cita yang oleh Sangh Parivar dianggap menjijikkan dan pemerintah Modi telah berusaha keras untuk menekannya selama enam tahun berkuasa sejak 2014.

Bhadrakumar menguraikan, ketika itu September tahun lalu dalam parade ‘Howdy Modi’ di Houston, Texas. Saat itu, Modi berbicara kepada audiens India-Amerika yang menyebut bahwa Diaspora India-Amerika kebanyakan tidak memiliki pikirannya sendiri karena telah dipengaruhi oleh campur tangan yang tidak beralasan dalam politik domestik AS.

“Itu adalah hasil pemahaman yang sangat cacat tentang angin perubahan yang melanda lanskap politik Amerika,” tulis Bhadrakumar. Tidak diduga, Kamala Harris dan hampir semua Demokrat asal India lainnya memboikot acara Howdy Modi di Texas. Yang mengejutkan bagi Bhadrakumar, salah satu alasan di balik boikot ini adalah karena kehadiran Trump di podium bersama Modi.

Faktor lain yang lebih signifikan adalah tindakan keras keamanan India dan blokade komunikasi di Jammu dan Kashmir sebulan sebelumnya. “Para pembantunya dari elit penguasa India bersorak liar saat tontonan Howdy Modi dibuka. Beberapa bahkan mencoba merasionalisasi bahwa ideologi Hindutva berubah menjadi global! Sebuah narasi konyol dibuat untuk menetapkan bahwa Hindutva dipandang sebagai ‘landasan filosofi India’ oleh orang Amerika yang menaruh minat pada negara kami,” tulis Bhadrakumar.

Jika Biden-Harris menang dalam pemilihan November, maka kemungkinan besar pemerintahan Modi akan mendapat masalah. Situasi hak asasi manusia di Jammu dan Kashmir, sikap dan kebijakan supremasi anti-Muslim, CAA, kuali timur laut, semua ini akan menjadi ‘poin pembicaraan’ dalam ‘kemitraan yang menentukan abad ke-21’ antara India dan AS.

“Memang, jika Biden memenangkan pemilu November, ada kemungkinan besar Kamala Harris mengajukan tawaran untuk pemilu 2024. Itu terlihat di depan kurva, tetapi intinya adalah, kiri progresif menjadi bagian dari politik arus utama Amerika,” kata Bhadrakumar.

Seperti bunglon yang berubah warna, hak Hindu dapat menjangkau Kamala Harris untuk memanggil leluhur Indiannya. Tapi siasat itu mungkin tidak berhasil. Sangat berguna untuk menyelami profil biografi Harris untuk mengetahui bahwa dia menyatukan dirinya dalam untaian dunia dan nativisme dendam Hindutva.

Citra publik Kamala Harris sejauh ini lebih terkait erat dengan separuh lainnya dari warisannya, yaitu ayahnya yang orang Jamaika. Kamala Harris memperoleh gelar sarjananya di Howard University yang secara historis berkulit hitam di Washington dan merupakan anggota kebanggaan ‘Alpha Kappa Alpha’, perkumpulan mahasiswa Afrika-Amerika tertua.

Dia adalah wanita Afrika-Amerika paling terkemuka yang melakukan pencalonan serius sebagai presiden dalam beberapa dekade terakhir. “Kebangkitan Kamala Harris mengingatkan kita bahwa cara-cara lama kita dalam mengidentifikasi Diaspora India-Amerika perlu diubah,” kata Bhadrakumar.

Kamala Harris lebih suka menorehkan warisannya dalam politik atas isu-isu seperti imigrasi, hak-hak sipil, pendidikan dan lingkungan daripada menjajakan agama Kristennya atau bahkan etnis India-nya.

“Keindahan yang mengerikan adalah bahwa semua ini tidak mengurangi identitas Indian-Amerika-nya, yang membuat kita semua -orang-orang India- merasa seolah-olah kita juga orang Amerika.” (JPC)

Komentar