oleh

Ingatkan Firli Bahuri, ICW: KPK Bukan Kantor Polisi

INIKATA.com – Indonesia Corruption Watch (ICWJawaPos.com) mengingatkan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Komjen Pol Firli Bahuri terkait sejumlah pejabat strategi lembaga antirasuah yang diisi oleh sejumlah perwira tinggi Polri. Menurutnya, Firli Bahuri bekerja di KPK bukan kantor polisi.

“ICW ingin mengingatkan kepada Firli Bahuri bahwa tempat ia bekerja adalah Komisi Pemberantasan Korupsi bukan kantor Kepolisian Republik Indonesia,” kata Kurnia dalam keterangannya, Minggu (20/9).

Pernyataan ini menanggapi terpilihnya Brigjen Pol Setyo Budiyanto yang resmi menjabat sebagai Direktur Penyidikan KPK. Serta lima orang perwira polisi berpangkat Komisaris Besar yang menjabat sebagai koordinator wilayah

Berdasarkan data ICW, lanjut Kurnia,
KPK saat ini telah mempekerjakan empat orang perwira tinggi Polri, yakni Ketua KPK Komjen Pol Firli Bahuri, Deputi Penindakan Irjen Pol Karyoto, Direktur Penyidikan
Brigjen Pol Setyo Budiyanto dan Direktur Penyelidikan Brigjen Pol Endar Priartono.

“Serta lima orang yang nantinya mengisi posisi koordinator wilayah juga akan dinaikkan pangkatnya menjadi Jenderal bintang satu. Jadi, total perwira tinggi Polri yang menduduki jabatan strategis di KPK ada sembilan orang,” ucap Kurnia.

Kurnia menyebut, banyaknya perwira tinggi Polri yang bekerja di KPK dikhawatirkan akan menimbulkan terjadinya dugaan konflik kepentingan, khususnya pada konteks penindakan.
“Bagaimana publik akan percaya bahwa mereka akan objektif ketika menangani perkara yang melibatkan oknum di Kepolisian,” ujar Kurnia.

Kurnia menyebut, sejak awal ICW tidak anti terhadap insitusi tertentu untuk menduduki jabatan di KPK. Akan tetapi, jika institusi tersebut belum sepenuhnya berhasil memberantas korupsi, lebih baik diberdayakan di tempat asalnya.

“Setidaknya dapat bermanfaat untuk membantu proses pembenahan internal institusi, daripada harus dipekerjakan di KPK,” tegas Kurnia.

Sebelumnya, Plt juru bicara KPK, Ali Fikri menyampaikan, KPK sudah memiliki direktur penyidikan definitif baru yakni Brigjen Setyo Budiyanto. Setyo sebelumnya menjabat sebagai pelaksana jabatan direktur penyidikan KPK.

Setyo terpilih menjadi direktur penyidikan KPK dengan menyingkirkan dua pesaingnya yang sama-sama anggota Polri, yakni Widyaiswara Muda Sespimti Polri Kombes Nazirwan Adji Wibowo, dan Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Sulawesi Selatan Kombes Didik Agung Widjanarko. (**)

Komentar