oleh

Berkas Lengkap, Perkara Perusakan SM Komara Dilimpahlan ke Kejari Takalar

MAKASSAR, INIKATA.com – Penyidik KLHK Balai Pengamanan dan Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan Wilayah Sulawesi telah merampungkan berkas perkara pidana atas nama BN bersama rekannya.

Selanjutnya Penyidik Balai Gakkum Sulawesi bersama Korwas PPNS Polda  Sulawesi Selatan, Polres Kabupaten Takalar, Polsek Polongbangkeng Utara, JPU Kejaksaan Tinggi Sulsel melimpahkan perkara tersebut ke Kejaksaan Negeri Kabupaten Takalar beserta barang bukti  1 unit Excavator Merek Hyunday Tipe Robex 210 7-H No. 61N10701Y004526 warna kuning, 8 Oktober 2020. 

Dimana BN cs terbukti telah melakukan kejahatan yang dilarang yakni melakukan perubahan terhadap keutuhan Kawasan suaka alam dengan melakukan pengurangan dan menghilangankan fungsi serta jenis tumbuhan hingga ke dalam kawasan hutan Produksi, dengan menggunakan alat berat untuk membuat jalan sepanjang 1,6 km didalam Kawasan hutan tersebut.

Kegiatan itu tidak mengantongi izin dari pejabat yang berwenang di Desa Barugaya  Kabupaten Takalar Provinsi Sulawesi Selatan pada bulan Maret 2020. 

“Tersangka BN  dikenakan Pasal 78 Ayat (5) Jo Pasal 50 Ayat (3) huruf e Undang – Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan dan atau melakukan kegiatan yang dapat mengakibatkan perubahan terhadap keutuhan kawasan Suaka Alam sebagaimana dimaksud pada Pasal 40 Ayat (1) Jo Pasal 19 Ayat (1) Undang – Undang Nomor 5 tahun 1990 Tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya Jo Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP, yang terjadi di dalam kawasan Suaka Margasatwa Komara dan Hutan Produksi di Kabupaten Takalar Provinsi Sulawesi Selatan,” ungkap Muhammad Amin Kepala Seksi I. Rabu (21/10/2020). 

Kepala  Balai  Pengamanan  dan  Penegakan  Hukum LHK Wilayah Sulawesi,  Dodi Kurniawan  mengatakan,  kegiatan yang dilakukan pelaku dengan membuat jalan  di dalam Kawasan Suaka Marga Satwa Komara dan di Hutan Produksi Terbatas di Kabupaten Takalar Provinsi Sulawesi Selatan dapat merubah keutuhan kawsan Suaka Margasatwa Ko’mara.

“Merusak keanekaragaman hayati  pada ekosistem dan keunikan  jenis  satwa  yang terdapat dalam  kawasan  suaka  margasatwa Ko’mara bakal mengancam  kelangsungan hidup habitat Macaca Maura sebagai Satwa Endemik Kawasan Suaka Marga Satwa Komara, serta  fungsi Hidrologi sebagai Daerah Tangkapan air hujan, Daerah aliran Sungai Pamukulu Kabupaten Takalar, yang apabila rusak dapat mengakibatkan banjir bandang disekitar  alur sungai Pamukulu sehingga perlu dilakukan penegakan hukum terhadap setiap orang yang melakukan kegiatan tanpa Izin di dalam Kawasan Suaka Margasatwa Komara,” terang Dodi.   

Dodi menambahkan, dengan tertangkapnya tersangka BN diharapakan penyidik  dapat mengungkap siapa yang terlibat dalam kasus ini, dan segera melimpahkan  berkas perkara ini ke Kejakasaan Tinggi Sulawesi, agar dapat memberikan kepastian hukum dan  memberikan efek jera bagi pelakunya. (Anca)

Komentar